Senin, 31/08/20
 
"Komunis sudah Masuk Hampir Seluruh Sendi Bernegara"

| Riau
Selasa , 12/01/2022 - 09:08:34 WIB
Letjen (Purn) Yayat Sudrajat. (Internet)
TERKAIT:
   
 
JAKARTA, Riau Eksis.com- Letjen (Purn) Yayat Sudrajat mengatakan, untuk saat ini komunis telah masuk hampir seluruh pada sendi bernegara bangsa Indonesia dengan terlihat ada pernyataanya Ribka Tjiptaning bangga menjadi anak PKI.

“Sebagai orang intelijen yang sekarang sudah bebas bicara. Saya mengatakan bahwa, ancaman komunis itu bukannya kebangkitan lagi. Namun, sudah masuk hampir ke seluruh sendi bernegara kita,” kata Letjen (Purn) Yayat Sudrajat.

Hal ini disampaikannya mantan Kepala Badan Intelijen Strategis (Bais), diketika menjadi saksi ahli atas terdakwa Anton Permana, Senen (10/1/22), Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. 

Yayat menyebutkan, bahwasa ideologi komunis ini tidak pernah mati walaupun itu PKI sudah dibubarkan negara. “Perlu dicatat, PKI boleh dibubarkan. Tapi yang namanya ideologi itu, tidak akan pernah mati,” paparnya.

Komunis sudah masuk hampir seluruh sendi bernegara, sebut Yayat, berdasar pernyataan Ribka Tjiptaning yang juga anggota DPR RI mengaku bangga jadi anak PKI. Inikan menjadi gambarannya bahwa PKI itu ada.

“Atas pengalaman dan pengamatannya saya yang sebagai mantan prajurit dan intelijen. Dimana ini dengan bangkitnya China komunis saat ini. Maka itu, China mulai menggangu kedaulatan Indonesia di Laut China Selatan,” jelas Yayat. 

Dilansir suaranasional.com. Kata Yayat, selain itu, ada upaya pelemahannya TNI secara sistematis yang sehingga dapat memunculkan kecemburuan prajurit di tingkat bawah, khususnya dalam dunia intelijen dan pertahanan disebut perang asimetris. 

"Atau istilahnya Pak Gatot, diketika jadi Panglima TNI dinamakan dengan Proxy War. Artinya itu menurut pendapat saya, saat ini memang sedang adanya terjadi pendegradasian atau pelemahan peran TNI secara sistematis," katanya.

Hal ini, katanya yang bisa menimbulkan kecemburuan itu pada tataranya prajurit bawah. Atau istilahnya semua ibarat api didalam sekam, tinggal pemantik maka akan berbahaya dampaknya. Semuanya itu harus diwaspadai. (Der)





Berita Lainnya :
 
  • HENDRI CH Bangun : PWI Provinsi Riau Tuan Rumah HPN 2025 Diharapkan Lebih Melibatkan Generaai Muda
  • Difitnah Nikah Siri, Penghulu : Saya Dipaksa Mengakui Menikahkan Hamid dengan SKD
  • Polri Ungkap Keberhasilan Amankan World Water Forum ke-10 di Bali
  • Sapa Pengungsi Banjir Bandang Sumbar, Ketum Bhayangkari Hibur Anak-anak Pengungsi
  • Ini Sosok Risnandar Mahiwa Gantikan Muflihun Sebagai Pj Walikota Pekanbaru
  • Dialog Penguatan Internal Polri: Harmonisasi Masyarakat Kaltim Menuju Indonesia Emas 2045
  • Perkuat Program TJSL, PHR Jalin Kerja Sama dengan Mitra Pelaksana Riau
  • Satu-Satunya di Provinsi Riau, Bupati Kasmarni Raih Penghargaan Kartika Pamong Praja Muda dan Lencana Alumni Kehormatan IPDN
  • PT BRM Bersama Mahasiswa Bersihkan Mesjid AL Ikhlas di Batusangkar yang Rusak Diterjang Banjir Lahar & Galodo
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved