Senin, 31/08/20
 
Korea Utara Kecam Sanksi Terbaru AS Yang Dinilai Sebagai Manifestasi Niat Jahat dan Memperburuk Situasi

M Amin | Internasional
Sabtu, 27/01/2018 - 18:20:13 WIB
Persenjataan perang milik Korut
TERKAIT:
   
 
Seoul (RiauEksis.Com) - Pada Sabtu (27/1/18), Korea Utara (Korut) resmi mengecam sanksi terbaru Amerika Serikat (AS) yang diumumkan pekan ini. Sanksi AS ini bertujuan untuk membatasi pembangunan senjata nuklir negara terisolasi tersebut.

"Sanksi AS adalah manifestasi niat jahat untuk merusak kegembiraan negara lain melalui pertukaran dan kerja sama antar-Korea dan untuk memperburuk situasi," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Korut dalam sebuah laporan oleh Central News Agency Korea, Sabtu (27/1/18).

Korut menyatakan, AS harus menghentikan kebijakan anakronistik tersebut. AS mengumumkan sanksi baru pada Rabu lalu untuk menghentikan pengembangan senjata nuklir Korut dan mendesak Cina serta Rusia untuk mengusir warga Korut yang mengumpulkan dana untuk program tersebut.

Departemen Keuangan AS memberlakukan sanksi terhadap sembilan entitas, 16 orang,  dan enam kapal Korut yang dituduh membantu program senjata tersebut. Dikatakan, dua perusahaan perdagangan yang berbasis di Cina terlibat dalam mengekspor jutaan dolar logam dan barang lainnya yang digunakan dalam produksi senjata.

"Departemen Keuangan AS terus menargetkan secara sistematis individu dan entitas yang membiayai rezim Kim Jong Un dan program senjatanya, termasuk pejabat yang terlibat dalam skema penghindaran sanksi Korea Utara," kata Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin dalam sebuah pernyataan.

Mnuchin mengatakan, Amerika Serikat menargetkan individu di Cina, Rusia, dan tempat lain dan menyerukan pengusiran mereka dari wilayah tempat mereka tinggal.

"Kami memberi sanksi kepada perusahaan minyak, perkapalan, dan perdagangan tambahan yang terus memberikan jalur kehidupan ke Korea Utara untuk mendorong ambisi nuklir rezim ini dan aktivitas yang tidak stabil," kata Mnuchin menambahkan.

Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan AS menambahkan 16 orang ke daftar warga negara yang ditunjuk khusus. Perusahaan itu juga mendaftarkan sembilan entitas, termasuk Kementerian Industri Minyak Mentah Utara Korea Utara, dan enam kapal berbendera Korea Utara.

Menurut Departemen Keuangan AS, tindakan tersebut memungkinkan AS untuk memblokir aset yang dimiliki oleh individu atau perusahaan di ASdan melarang warga AS untuk berurusan dengan perusahaan atau individu yang terdaftar. (min/rec)




sumber: republika/reuters







Berita Lainnya :
 
  • Pengurus IKA Prodi Administrasi Negara/Publik Periode 2023-2027 Resmi Dilantik
  • Hari Keempat MTQ Tingkat Kabupaten Kampar, Dua Belas Cabang Lomba MTQ ke-53 Kampar
  • Hari Keempat Cabang Syarhil Qur'an Masuki Babak Final pada MTQ ke-53 Kabupaten Kampar
  • PJ Bupati Kampar Ajak Stakeholder Untuk Fokus Kendalikan Inflasi
  • Hari HKG ke-52, Seluruh Kader TP PKK Kabupaten Kampar Tanam 200 Bibit Cabai
  • Gebyar AKS Provinsi Riau, PJ Sekda Kampar Sambut Langsung Kepala BKKBN Pusat di Bandara SSK II
  • PJ Bupati Kampar Pimpin Apel Peringatan HUT Damkar ke-105
  • Sepuluh Cabang Lomba MTQ ke-53 Kabupaten Kampar pada Hari Ketiga
  • Ketua TPPS Kabupaten Kampar Tinjau Seluruh Persiapan Gebyar AKS se-Provinsi Riau
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved