Senin, 31/08/20
 
Untuk Kesembilan Kalinya, Moskow Keluarkan Hak Veto Tolak Perpanjangan Misi Penyelidikan Senjata Kimia di Suriah

M Amin | Internasional
Rabu, 25/10/2017 - 17:44:35 WIB
ilustrasi
TERKAIT:
   
 
Moskow (RiauEksis.Com) - Untuk kesembilan kalinya, Moskow mengeluarkan hak vetonya menolak rancangan resolusi Suriah yang dihadirkan di hadapan Dewan Keamanan.

Rusia memveto rancangan resolusi Dewan Keamanan PBB yang memungkinkan perpanjangan misi penyelidikan penggunaan senjata kimia di Suriah.

Sebelas negara memilih untuk mendukung resolusi tersebut, sementara Cina dan Kazakhstan abstain. Bolivia memilih menentangnyadi samping Rusia.

"Kami kecewa. Kami sangat kecewa bahwa Rusia menempatkan aapa yang dianggap sebagaipertimbangan politis mengenai orang-orang Suriah yang dibunuh secara brutal," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Heather Nauert dalam konferensi persharian, dikutip dari CNN, Rabu (25/10/17).

Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson juga mengecam hak veto Rusiaa, dengan mengatakanbahwa dia cemas dengan keputusan tersebut. menurutnya, veto tersebut membuatRusia berada di sisi yang salah dari argumen itu.

Penyelidikan oleh PBB dan Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia yang dikenal sebagai Joint Investigate Mechanism (JIM), dibentuk oleh DK PBB pada Agustus 2015. Organisasi dibentuk setelah munculnya laporan serangan kimia terhadap masyarakat sipil di Suriah.

Kemudian tim tersebut sepenuhnya beroperasi pada Januari 2016 dan mempresentasikan laporan pertamanya pada Februari tahun lalu. Laporan JIM tentang penggunaan senjata kimia di Suriah dijadwalkan akan diserahkan ke Dewan Keamanan pada Kamis (26/10). Mandat tersebut berakhir pada 17 November.

Laporan serangan kimia terhadap masyarakat sipil dan pejuang oposisi terus mencuat dari Suriah sejak serangan pada Agustus 2013 yang menewaskan lebih dari 1.400 orang di Ghouta Timur dekat Damaskus.

Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah mengatakan, pihaknya mendokumentasikan setidaknya 174 serangan kimia di Suriah sejak September 2013 ketika Dewan Keamanan mengeluarkan resolusi 2118 untuk pembongkaran persenjataan senjata kimia Suriah.

Amerika Serikat (AS) mengutuk Rusia atas keputusannya untuk memveto perpanjangan penyelidikan terhadap penggunaan senjata kimia Suriah. (min/rci)









Berita Lainnya :
 
  • Jelang Ramadhan Polda Riau Gelar Operasi Keselamatan Lancang Kuning 2024 dan Pencanangan Aksi Keselamatan Jalan
  • Syukuran Sambut Ramadhan Di Rumah Pribadi, Bupati Kasmarni Ajak Masyarakat Saling Memaafkan
  • Peraih Beasiswa PHR Regitha Nur Azizah Sabet Juara Nasional Pidato Bahasa Inggris
  • Patroli Sambang , PPK Kecamatan Tuah Karya, Satgas Binmas Galang dan Bina Warga dengan Pesan Himbauan; "Pentingnya Menjaga Nilai Nilai Persatuan dan Kesatuan".
  • Keren! Lewat Inovasi 'Pensl', PHR Hemat Biaya Pemboran Rp 4,5 M Per Sumur
  • Keputusan Konkernas PWI, KTA Mati Bisa Diperpanjang Hingga Anggota Wajib Kompeten
  • Jelang MTQ, Pj Sekda Yusri Tinjau Progres Kegiatan MTQ Tingkat Kabupaten Kampar
  • Pj Bupati bersama Istri Hadiri Pesta Pernikahan Bayu dan Nadia
  • Pj Bupati Hambali Ikuti Rakor Pengendalian Inflasi Daerah bersama Kemendagri
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved