Senin, 31/08/20
 
Peneliti Belanda temukan virus Corona di selokan.

Martalena | Internasional
Kamis, 26/03/2020 - 10:52:13 WIB
Foto ilustrasi
TERKAIT:
   
 
Riaueksis.com  - Virus corona ternyata tidak hanya ditemukan di dalam tubuh hewan atau manusia namun juga ditemukan ada di air selokan. Warga diminta untuk tidak kontak langsung dengan air limbah.

Berdasarkan hasil pemeriksaan Rijksinstituut voor Volksgezondheid en Milieu/RIVM (Lembaga Negara untuk Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan, red) ditemukan virus di air selokan di Tilburg dan Amsterdam serta di instalasi pemurnian air di Loon op Zand.


Beberapa pasien COVID-19 mempunyai virus tersebut dalam kotorannya, yang selanjutnya masuk selokan melalui toilet, demikian dikutip kumparan Den Haag dari Algemeen Dagblad, Rabu (25/3) WIB.

RIVM juga memperingatkan orang-orang yang pekerjaannya berkaitan dengan air limbah.

“Orang-orang yang bekerja dengan air limbah harus menghindari kontak langsung, menelan dan menghirup uap air limbah tersebut. Ini artinya mereka harus memakai alat perlindungan diri sesuai dengan pekerjaannya,” tulis RIVM.

Menurut RIVM, mereka aman dari risiko jika mereka memakai alat perlindungan diri dan mematuhi pedoman higienis.

Sebelumnya, RIVM telah melakukan pemeriksaan air limbah di Schiphol pada (17/2) lalu. Dalam dua pekan pertama, tidak ditemukan virus corona dari lokasi tersebut. Namun pada tanggal 2, 9, dan 16 Maret ternyata ditemukan adanya COVID-19.

“Itu dilakukan empat hari setelah orang pertama di Belanda dinyatakan positif uji virus corona baru,” demikian RIVM.

Pada tanggal 3, 10 dan 17 Maret pemeriksaan serupa juga dilakukan terhadap air limbah di Tilburg. Pada hari-hari tersebut ditemukan material genetik virus corona. Ini juga masih dalam periode sepekan setelah pasien pertama di Belanda dinyatakan positif tertular mulai 27/2.

Pada tanggal 3 dan 18 Maret air limbah di instalasi pemurnian air limbah di K
an air limbah dari Loon op Zand, tempat tinggal pasien pertama di Belanda yang dilaporkan tertular Covid-19.

Dalam monster yang diambil pada 3 Maret tidak ditemukan virus Corona, tapi dalam monster yang diambil pada 18 Maret ditemukan material genetis dari virus tersebut.
Sebelumnya dengan teknik yang sama, RIVM juga telah menemukan dalam air limbah antara lain virus Noro, bakteri-bakteri yang resisten terhadap antibiotik, dan virus campak.**

Sumber: Kumparan







Berita Lainnya :
 
  • Jelang Ramadhan Polda Riau Gelar Operasi Keselamatan Lancang Kuning 2024 dan Pencanangan Aksi Keselamatan Jalan
  • Syukuran Sambut Ramadhan Di Rumah Pribadi, Bupati Kasmarni Ajak Masyarakat Saling Memaafkan
  • Peraih Beasiswa PHR Regitha Nur Azizah Sabet Juara Nasional Pidato Bahasa Inggris
  • Patroli Sambang , PPK Kecamatan Tuah Karya, Satgas Binmas Galang dan Bina Warga dengan Pesan Himbauan; "Pentingnya Menjaga Nilai Nilai Persatuan dan Kesatuan".
  • Keren! Lewat Inovasi 'Pensl', PHR Hemat Biaya Pemboran Rp 4,5 M Per Sumur
  • Keputusan Konkernas PWI, KTA Mati Bisa Diperpanjang Hingga Anggota Wajib Kompeten
  • Jelang MTQ, Pj Sekda Yusri Tinjau Progres Kegiatan MTQ Tingkat Kabupaten Kampar
  • Pj Bupati bersama Istri Hadiri Pesta Pernikahan Bayu dan Nadia
  • Pj Bupati Hambali Ikuti Rakor Pengendalian Inflasi Daerah bersama Kemendagri
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved