Senin, 31/08/20
 
Wasiat Mantan Mendik Saudi Arabia

mu | Religi
Minggu, 07/12/2014 - 23:37:45 WIB
ilustrasi

TERKAIT:
   
 
Pekanbaru (RiauEksis.Com) - Kesempatan sering tidak datang dua kali. Semoga Allah SWT menjadikan kita semua sebagai orang yang pandai memanfaatkan kesempatan yang datang untuk memperoleh kebaikan dan menghindarkan dari keburukan.

Rasulullah SAW berpesan agar kita pandai memanfaatkan kesempatan sehat sebelum datangnya sakit. Kesehatan dan waktu luang merupakan dua nikmat yang membuat banyak manusia tertipu.

Doktor Muhammad Al Rusyaid rahimahullah, mantan menteri pendidikan (mendik) di Kerajaan Saudi Arabia, memberikan wasiat yang sangat berkesan dalam akun Ttwitter-nya pada pengujung 2013 sebelum beliau wafat.

"Di ruang isolasi penuh dengan segala fasilitas, seperti lemari pakaian, pakaian yang baru, kamar mandi yang bersih, perawatan yang intensif, tapi ada dua hal yang tidak didapatkan, kesehatan dan kebebasan."

"Di ruang isolasi, saya seperti dipenjara. Saya ikut merasakan kesulitan-kesulitan yang dialami mereka yang berada di dalam sel. Saya menyadari kebodohan saya dahulu yang menganggap mereka mudah beradaptasi. Betapa agungnya para pejuang kebenaran yang sabar menghabiskan waktu yang lama tinggal di balik teralis besi."

"Berempatilah kalian terhadap orang-orang yang di penjara, baik mereka bersalah maupun tidak bersalah. Doakanlah untuk kebaikan mereka. Sesungguhnya terisolasinya mereka dari dunia luar membunuh mereka. Kesendirian mengakibatkan rasa waswas, membuka pintu depresi, dan menyebabkan penyakit fisik dan mental."

"Warna putih yang mendominasi di rumah sakit tidak hanya mengingatkan saya akan kain kafan, tapi justru mengingatkan saya akan noda-noda hitam dalam kehidupan saya pada masa lalu. Warna putih yang saya lihat memotivasi saya untuk membersihkan segala noda hitam yang ada pada diriku."

"Di ruang isolasi ini, saya memiliki banyak kesempatan untuk merenung. Setiap orang perlu menggunakan sebagian dari waktunya untuk menyendiri, merenung, dan bertafakur. Cobalah!"

"Kesehatan merupakan mahkota di atas kepala orang-orang yang sehat, hanya orang-orang sakit saja yang dapat melihat mahkota tersebut. Saya hafal kalimat tadi sejak kecil, tapi baru memahami kedalaman maknanya saat sekarang ini. Apakah Anda perlu pengalaman pahit terlebih dahulu untuk mengetahui suatu hakikat?"

"Setelah dilakukan pencangkokan sumsum tulang belakang dan pengobatan kemoterapi, selama 16 hari tanpa makan, hilang selera makan. Minum pun hanya seseruput dan terpaksa. Sesungguhnya nilai kesehatan itu mahal, siapakah yang mau memberi peringatan kepada orang-orang yang sehat?!"

"Sebagian penyakit tidak diketahui sebabnya seperti penyakitku ini, tapi masih banyak penyakit yang diketahui sebab-sebabnya. Orang yang pandai adalah yang memohon pertolongan kepada Allah, kemudian menghindari penyebab penyakit dan menjaga kesehatannya."

"Penyakit itu di satu sisi merupakan nikmat. Dengan sakit, ketergantunganku kepada Allah semakin kuat, orang-orang yang saya cintai berdatangan menjengukku, jiwaku terasa lebih jernih. Alhamdulillah."

"Pesanku untuk kalian! Bacalah wasiat-wasiatku di atas dengan teliti agar kita merasakan hidup ini penuh dengan kenikmatan! Ya Rabb, langgengkanlah kenikmatan untuk kami. Studimu waktu SMA dan universitas, semua spesialisasimu bagaikan debu sama sekali tidak bermanfaat saat malam pertamamu di kubur. Yang tersisa hanya pelajaran kelas satu SD tentang pertanyaan, ‘Siapa Rabbmu? Apa agamamu? Siapa nabimu?’"

Semoga Allah SWT menganugerahkan kesehatan dan kesejahteraan kepada kita semua. Semoga Allah menetapkan kesabaran bagi saudara kita yang sedang sakit dan keluarganya.

Semoga segala kesempatan yang Allah berikan kepada kami untuk bertobat dan beramal saleh dalam sisa umur ini dapat kami manfaatkan sebaik-baiknya. Amin.***

Oleh: Fariq Gasim Annuz






Berita Lainnya :
 
  • Patroli Sambang , PPK Kecamatan Tuah Karya, Satgas Binmas Galang dan Bina Warga dengan Pesan Himbauan; "Pentingnya Menjaga Nilai Nilai Persatuan dan Kesatuan".
  • Keren! Lewat Inovasi 'Pensl', PHR Hemat Biaya Pemboran Rp 4,5 M Per Sumur
  • Keputusan Konkernas PWI, KTA Mati Bisa Diperpanjang Hingga Anggota Wajib Kompeten
  • Jelang MTQ, Pj Sekda Yusri Tinjau Progres Kegiatan MTQ Tingkat Kabupaten Kampar
  • Pj Bupati bersama Istri Hadiri Pesta Pernikahan Bayu dan Nadia
  • Pj Bupati Hambali Ikuti Rakor Pengendalian Inflasi Daerah bersama Kemendagri
  • Harlah Muslimah NU, Pj Ketua PKK Resmi Buka Festival Hadroh se Riau
  • Asisten III Wakili Pj Bupati Kampar Hadiri Isra Miraj di Pandopo Bangkinang
  • Pemkab Kampar Tandatangani Nota Kesepakatan dan Perjanjian dengan STTD di Jakarta
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved