Minggu, 26 Mei 2019
 
Terkait Kebocoran Data Pengguna Facebook, Menkominfo : Ancaman Kurungan 12 Tahun & Denda RP. 12 M

Ditma | Internasional
Jumat, 06/04/2018 - 14:12:48 WIB
JAKARTA, Riaueksis.com - Menteri Komunikasi dan Informasi (Menkominfo) Rudiantara mengaku telah menindaklanjuti informasi penyalahgunaan data pengguna Facebook oleh Cambridge Analytica.

"Saya telepon Facebook minta dua hal, pertama tolong cek kepastian berapa data pengguna Facebook Indonesia yang menjadi bagian itu (penyalahgunaan), rupanya sekarang ada 1 jutaan," tutur Rudiantara di komplek Istana Negara, Jakarta, Kamis (5/4/2018).

‎Selain itu, Rudiantara pun menegaskan dan meminta Facebook untuk mematuhi peraturan menteri tentang data pribadi, jika tidak melaksanakan dengan baik maka terdapat dua sanksi hukumannya.

"‎Sanksi administrasi maupun sanksi pidana, pidana ada dua yaitu hukuman badan sampai 12 tahun maupun denda sampai Rp 12 miliar. Mereka tidak melindungi data pengguna Facebook Indonesia, itu yang kena sanksi," papar Rudiantara.

‎Menurut Rudiantara, penjatuhan sanksi nantinya dilakukan oleh pihak kepolisian, dimana Keminfo memiliki kewenangan memberikan sanksi di dunia Maya seperti penonaktifan.

"Saya berkoordinasi dengan Polri, nanti kalau di proses, akan ada proses di polisi," ucapnya.

‎Skandal penyalahgunaan data puluhan juta pengguna Facebook masih belum usai. Setelah dikritik oleh berbagai pihak, Facebook akhirnya membeberkan rincian akun penggunanya yang disalahgunakan oleh Cambridge Analytica.

Dalam keterangan resminya, Facebook mengungkap informasi dari sekira 87 juta pengguna telah digunakan secara tidak layak oleh Cambridge Analytica.

Sebagian besar merupakan data pengguna Facebook di Amerika Serikat (AS) dan Indonesia termasuk tiga besar yang menjadi korban.

Sebanyak 70,6 juta akun yang disalahgunakan berasal dari AS, Filipina berada di posisi ke dua dengan 1,2 juta dan Indonesia dengan 1 jutaan akun. Dari total jumlah akun yang disalahgunakan, 1,3 persen adalah milik pengguna di Indonesia.

Negara-negara lain yang juga menjadi korban adalah Inggris, Meksiko, Kanada, India, Brasil, Vietnam dan Australia. Namun, Facebook mengaku tidak tahu rincian data yang diambil dan jumlah pasti akun yang menjadi korban.

Facebook juga akan memberikan pemberitahuan kepada pengguna yang informasinya diduga dibagikan secara tidak layak ke Cambrdige Analytica.

"Total, kami yakin informasi dari 87 juta orang di Facebook, sebagian besar di AS, telah dibagikan secara tidak layak dengan Cambridge Analytica," tulis Facebook dalam keterangan resminya. (der)

Sumber: Tribunnews.com


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Ketua KNPI Rohul, Mari Jadikan Lebaran Sebagai Momentum Konsolidas Sesama Anak Bangsa
  • Anggota TNI Ajak Warga Bijak Gunakan Medsos
  • Cegah Kebakaran di Wilayah Binannya, Serda Prawito Ajak Masyarakat Patroli Karlahut
  • Bripka Deri Adrianto, S.Sos Bagi Paket Sembako Ke Warga Kurang Mampu
  • Sertu Bambang : gotong Royong Bisa Eratkan Jalinan Tali Silaturahmi
  • Rommy Kembali Diperiksa KPK, Kali Ini Bawa Buku Yoga
  • Kabar Pertemuan Prabowo Subianto Dengan Wakil Presiden
  • Polair Polres Bengkalis Bagi Takjil Ke Nelayan Yang Berpuasa
  • Suksekan HUT Kodam I/BB Dua Koramil Gabung Lakukan Karya Bhakti
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved