Senin, 24 09 2018
 
Mantan Ketua MUI Ini Nyatakan Gerakan ISIS Sengaja Dibuat AS Untuk Merusak Citra Islam di Mata Dunia

M Amin | Internasional
Kamis, 11/01/2018 - 19:03:54 WIB
Jakarta (RiauEksis.Com) - Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerja Sama Antaragama dan Peradaban (UKP-DKAAP), Prof Din Syamsuddin mengatakan, munculnya terorisme tidak bisa digeneneralisasi karena faktor agama saja. Karena, ada faktor lain seperti sosial, ekonomi, atau pun politik.

Bahkan, ia mencontohkan, seperti gerakan  ISIS juga direkayasa oleh Amerika Serikat. "Seperti soal ISIS, banyak dokumen, banyak buku, itu juga direkayasa, itu juga dibuat-buat. Saya kira waktu saya di Amerika lihat di televisi Amerika ada pengakuan Amerika ikut merekayasa itu ada kelompok garis keras seperti itu (ISIS)," ujar Din di Gedung Oase Kabinet Kerja, Jakarta Pusat, Kamis (11/1/18).

Ia menuturkan, saat ada pernyataan Presiden Amerika, Donald Trump soal Yerusalem sebagai ibu kota Israel, ISIS juga tidak pernah menunjukkan kepeduliannya terhadap Palestina. Menurut dia, hal ini menunjukkan bahwa ISIS bukanlah merupakan organisasi murni Islam.

"Yang seharusnya setiap Muslim itu sangat sensitif, termasuk Kristiani, soal Yerusalem itu, itu pasti akan bereaksi. Tapi ISIS gak ada statemen apa-apa. Seperti mengecam Donald trump, seperti mengecam Israel, gak pernah ada statemen ISIS itu soal membela Palestina," ucapnya.

Sikap ISIS inilah yang membuat Din mempertanyakan soal gerakan ISIS. Menurut dia, gerakan ISIS sengaja dibuat Amerika untuk merusak citra Islam di mata dunia.

"Maka ini memperkuat asumsi dan juga ada tulisan-tulisan, ada pemberitaan lain bahwa mereka dibuat untuk sengaja merusak. Nah maksud saya, terhadap terorisme itu juga dilihat, macam-macam," katanya.

Mantan Ketum MUI ini juga melihat bahwa kasus terorisme yang terjadi akhir-akhir ini seakan-akan hanya di buat-buat saja untuk merusak citra Islam. Karena, hanya sedikit aksi terorisme dilakukan karena faktor ideologi. Bahkan, ia menyebut 80 persen orang Indonesia yang ikut ISIS itu karena faktor ekonomi, bukan karena ideologi.

"Maksud saya, saya sejak dulu punya pendapat itu harus dipilah kasus terorisme itu," katanya. (min/rec)



sumber: republika.co.id



comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Zikir Kebangsan Yang Dilaksanakan GP Ansor Di Siak Berjalan Lancar
  • Tabrakan Kapal Pompong, 1 Penumpang Hilang
  • Dinas Pariwisata Riau Menggelar Festival Jajanan Sumatera Di Pekanbaru
  • Titik Rawan Masuk Narkoba Di Pantai Sumatera
  • Pelaku Curanmor Ditangkap Polsek Rumbai Pesisir
  • Ma'aruf Dapat Cibiran Saat Memutuskan Maju Sebagai Cawapres 2019
  • Utang Pemerintah Naik Lagi
  • Daftar CPNS? Ini Instansi Yang Tunjangan Paling Tinggi
  • Jadwal Liga Inggris Pekan Keenam
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved