" />


Jum'at, 15 Desember 2017
 
Negara Kuba dan Korut Sepakat Tolak Tuntutan Sepihak dan Kesewenang-wenangan Amerika Serikat

M Amin | Internasional
Kamis, 23/11/2017 - 17:56:22 WIB
Havana (RiauEksis.Com) - Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez Parilla menggelar pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Korea Utara (Korut) Ri Yong-hodi Havana, Rabu (22/11). Keduanya membahas sejumlah isu, termasuk tentang ketegangan di Semenanjung Korea.

Berdasarkan keterangan yang dirilis Kementerian Luar Negeri Kuba, dalam pertemuan tersebut Parilla dan Ri Yong-ho sepakat untuk menolak tuntutan sepihak dan sewenang-wenang yang diajukan Amerika Serikat (AS), termasuk terkait situasi di Semenanjung Korea.

"Mereka menolak keras daftar tuntutan sepihak dan sewenang-wenang Pemerintah AS yang bertentangan dengan hukum internasional," kata Kementerian Luar Negeri Kuba dalam keterangannya.

Kedua menteri meminta adanya penghormatan terhdap kedaulatan rakyat dan penyelesaian sengketa secara damai. Beberapa diplomat memang telah menyebut Kuba adalah satu dari sedikit negara yang mungkin mampu meyakinkan Korut agar menghindari pertikaian dengan AS yang berpotensi memicu perang di Semenanjung Korea.

Selain perihal ketegangan di Semenanjung Korea, Parilla dan RiYong-ho juga membahas tentang pembangunan sosialisme. "Para menteri berharap masing-masing yang dilakukan untuk pembangunan sosialisme sesuai dengan realitas yang melekat pada negara masing-masing," kata Kementerian Luar Negeri Kuba.

Korut dan Kuba adalah dua negara Komunis yang saat ini dinilai masih mempertahankan gaya perekonomian era Uni Soviet. Walaupun saat ini, dibawah Presiden Raul Castro, Kuba mulai mengambil beberapa langkah kecil guna menapaki jejak Cina sebagai negara komunis yang berorientasi pasar.

Kendati saat ini Korut dianggap sebagai negara paling terisolasidi dunia, namun Kuba masih mempertahankan keberadaan kedutaan besarnya di sana.Namun, secara umum, Kuba juga memiliki hubungan cukup dekat dengan tetanggasekaligus seteru Korut di Semenanjung Korea, yakni Korea Selatan (Korsel).

Tahun lalu, transaksi perdagangan antara Kuba dan Korsel mencapai angka 67 juta dolar AS. Sedangkan transaksi perdagangan Kuba dengan Korut tahunlalu hanya sekitar 9 juta dolar AS.

Neraca perdagangan Korut memang mengalami penyusutan sejak dijatuhkan beruntun oleh Dewan Keamanan PBB. Awal pekan ini AS baru saja memasukkan Korut ke dalam daftar negara pendukung terorisme.

Keputusan tersebut diambil agar AS dapat menjatuhkan sanksi baru kepada Pyongyang. Hal ini pun direalisasikan dengan menghukum 13 organisasi asal Cina yang diketahui masih menjalin perdagangan dengan Korut. (rec)



sumber: reuters/republika.co.id



comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Pada Tahun 2017, Tipe Avanza dan Calya Masih Mendominasi Penjualan Toyota di Riau
  • Ketua IDAI: Pembawa Bakteri Difteri Bisa Tidak Sakit Tapi Bisa Menularkan
  • Disperindag Siak Bersama Pertamina Regional Riau-Sumbar Kian Perketat Pengawasan Distribusi Gas Tiga Kilogram
  • Mobil Inilah Yang Menjadi Penyumpang Tertinggi Penjualan Honda Indonesia di Bulan Lalu
  • Mulai 1 Januari 2018, Pemko Padang Akan Lakukan OTT Terhadap Pelaku Pembuang Sampah Sembarangan
  • Densus Anti Teror 88 Polda Riau Sudah Lama Mengendus Pergerakan NII, Namun Belum Ditindak Karena..
  • Sidang Kasus Ujaran Kebencian Terhadap Ahok, Ustadz Alfian Tanjung Divonis Dua Tahun Penjara
  • Sekitar 10 Kg Sabu Berhasil Diamankan Kepolisian Saat Razia K2YD di Bengkalis Provinsi Riau
  • Menlu Turki Serukan Dunia Akui Yerusalem Timur Ibu Kota Palestina
  •  
     
     
    Senin, 29/08/2016 - 19:36:49 WIB
    Rupanya Seperti Ini Cara Tes Keperawanan Calon Polwan, Duh Ngerinya..
    Rabu, 04/01/2017 - 13:09:56 WIB
    Malaysia dan Indonesia Berlomba Dalam Membuat Pesawat Tempur
    Kamis, 05/03/2015 - 09:07:54 WIB
    Advertorial
    Panitia Pelaksana Konfercab NU Inhu ke-IV Gelar Audiensi dengan Bupati Inhu
    Kamis, 05/03/2015 - 12:18:03 WIB
    Danrem 031/WB Dampingi Mentan Kunker di Riau
    Kamis, 05/03/2015 - 08:10:06 WIB
    Mentan Penuhi Janji Temui Petani di Pulau Ransang, Meranti
    Kamis, 05/03/2015 - 07:53:52 WIB
    Menteri Pertanian Kagum Program Kemandirian Pangan Kampar
    Minggu, 09/07/2017 - 03:09:29 WIB
    Inilah Sosok Tam, Anggota Geng Motor yang Bunuh Prajurit TNI di Inhil
    Senin, 21/03/2016 - 23:43:06 WIB
    Pengembangan Kasus Narkoba di Cirebon
    Tim Mabes Polri Turun ke Kota Pekanbaru Lakukan Penggerebekan di SMP Islam Plus Jannatul Firdaus
    Senin, 11/04/2016 - 16:57:41 WIB
    Jadwal Pilkades Serentak Gelombang II Tahun 2017 Sudah Mulai Disusun BPMPD Kabupaten Kampar
    Rabu, 17/05/2017 - 15:54:00 WIB
    Penegak Hukum Diminta Usut Otak Aksi Demo Bayaran di Riau
    Kamis, 24/03/2016 - 00:07:53 WIB
    Fraksi PDI-P dan Fraksi Gabungan DPRD Pekanbaru Walk Out Saat Rapat ParipurnaRanperda PMBRW
    Senin, 21/03/2016 - 16:59:19 WIB
    Advertorial Pemkab Rohul
    Dinilai Terobosan Pertama di Indonesia, Bupati Rohul Lantik Pengurus Sekaligus Resmikan BUEK
    Rabu, 23/03/2016 - 23:49:31 WIB
    DBD Semakin Mengganas di Kota Pekanbaru, Lima Warga Sudah Meninggal
    Minggu, 20/03/2016 - 16:23:31 WIB
    Edarkan 3 Kg Sabu dan Ribuan Pil Ekstasi, 3 Wanita dan 2 Pria Diamankan Petugas BNN Provinsi Riau
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved