" />


Senin, 19 Februari 2018
 
Walau Dilahirkan dan Dibesarkan di Komunitas Yahudi, Mereka Tetap Kritik Penjajahan Palestina

M Amin | Internasional
Jumat, 03/11/2017 - 16:56:43 WIB
New York (RiauEksis.Com) - Walaupun dilahirkan dan dibesarkan di komunitas Yahudi London dan keluarga zionis yang berkomitmen, Barnaby Raine tidak akan merayakan seratus tahun Deklarasi Balfour.

Mahasiswa PhD di Columbia University New York tersebut merupakan seorang praktisi Yahudi, yang ibunya adalah bagian dari gerakan sosialis Zionis di masa mudanya dan kemudian menghabiskan waktu dengan peternakan di Israel

Namun, komitmen terhadap penyebab Zionis tidak dimiliki oleh anaknya, yang sekarang menjadi kritikus Israel yang keras dan peran yang dimainkan Inggris dalam penciptaan negara itu. "Saya sekarang seorang anti-Zionis yang tegas," kata Raine dilansir dari laman Aljazirah, Kamis (2/11).

"Di salah satu sudut planet di Palestina, kami diminta percaya bahwa nilai-nilai Yahudi berarti tidak 'memperbaiki dunia' tapi menghancurkannya, bukan melawan penindasan tapi menanamnya dengan kekerasan yang mengerikan," katanya.

Sebagai mahasiswa sejarah, Raine mengkritik peran Inggris dalam memberdayakan gerakan Zionis awal, yang dia anggap sebagai hasil dari kepentingan pribadi kolonial daripada perhatian tulus terhadap aspirasi orang-orang Yahudi.

Dia berpendapat bahwa kekuatan kekaisaran, seperti Inggris, memiliki kebijakan lama untuk menggunakan pemukim dari Eropa di wilayah penjajahan untuk membantu pemerintahan kerajaan mereka.
"Orang Inggris melakukan hal serupa di Afrika Selatan. Penjajah pemukiman, entah Yahudi atau Boer, menjadi polisi kerajaan," jelas Raine.

Dukungan Inggris untuk Zionis, bukan karena legitimasi klaim mereka terhadap Palestina. Palestina bukan pertemuan malang antara dua gerakan nasional, masalahnya selalu nasionalisme kolonial tunggal, yang tidak mengizinkan tempat yang sama di suatu wilayah untuk penduduk pribumi (penjajahan).

Warga Yahudi lainnya, Adam Sutcliffe, pembaca Sejarah Eropa di King's College London, juga mengkritik penjajahan atas Palestina. Meskipun lahir di London, keluarga Sutcliffe berasal dari Afrika Selatan dan sebagian besar berasal dari Yahudi Eropa Timur.

Dibesarkan di sebuah keluarga Yahudi sekuler, penolakan orang tuanya terhadap diskriminasi membantunya mengenali situasi serupa di Israel-Palestina. Saat deklarasi Balfour dibuat, kata Sutcliffe, warga Yahudi masih sedikit dan tinggal di berbagai negara.

Sutcliffe menjelaskan bahwa banyak orang Yahudi khawatir dilihat sebagai 'tidak patriotik' di negara tempat mereka tinggal dan berpikir bahwa pendirian sebuah negara Yahudi dapat membahayakan status mereka sebagai warga negara tempat mereka tinggal. (min/re)



sumber: republika.co.id



comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Apel Peringatan Hari Kesadaran Nasional, Bustami : Tingkatkan Disiplin Kerja ASN
  • Murenbang Wilayah IV Wilayah Kuok, Bupati Azis Canangkan Ide-ide Cemerlang
  • Mulai Beroperasi Maret, Kios Pasar Higienis Dibuka Rp. 2000/meter
  • Ayat Berikan Instruksi untuk Plt Direktur RSUD Madani Pekanbaru
  • Riau Tetapkan Status Siaga Darurat Karhutla
  • KPID Riau Bentuk Pokja Pengawasan Siaran Pilkada 2018
  • 4 Paslon Pawai Keliling Kota
  • Demi Miliki Istri Muda, Seorang Pria Pakaikan Surat Nikah
  • Bupati Bengkalis Buka Festival Anak Soleh Tingkat Kecamatan Mandau dan Pinggir
  •  
     
     
    Senin, 29/08/2016 - 19:36:49 WIB
    Rupanya Seperti Ini Cara Tes Keperawanan Calon Polwan, Duh Ngerinya..
    Kamis, 04/01/2018 - 18:37:13 WIB
    Pertarungan Jumiati Melawan Harimau di Sebuah Perkebunan Sawit di Riau...Sebelum Tewas, Leher Belakangnya Dicengkeram, Setelah Itu Pahanya Dimakan
    Rabu, 04/01/2017 - 13:09:56 WIB
    Malaysia dan Indonesia Berlomba Dalam Membuat Pesawat Tempur
    Minggu, 14/01/2018 - 13:42:13 WIB
    Zaman Sudah Mulai Edan, Ada Seorang Anak Remaja Mau Memperkosa Ibu Kandungnya Sendiri
    Senin, 22/01/2018 - 19:38:18 WIB
    Partai Gerindra Minta Tolak Dana Asing untuk Legalisasi LGBT
    Kamis, 05/03/2015 - 09:07:54 WIB
    Advertorial
    Panitia Pelaksana Konfercab NU Inhu ke-IV Gelar Audiensi dengan Bupati Inhu
    Kamis, 05/03/2015 - 12:18:03 WIB
    Danrem 031/WB Dampingi Mentan Kunker di Riau
    Senin, 22/01/2018 - 20:02:39 WIB
    Warga Sumatera Barat Bisa Saksikan Gerhana Bulan Total Yang Akan Terjadi Pada 31 Januari 2018
    Kamis, 05/03/2015 - 08:10:06 WIB
    Mentan Penuhi Janji Temui Petani di Pulau Ransang, Meranti
    Kamis, 05/03/2015 - 07:53:52 WIB
    Menteri Pertanian Kagum Program Kemandirian Pangan Kampar
    Senin, 22/01/2018 - 19:18:29 WIB
    Dibanding Istrinya, Pria Ini Lebih Suka Bocah..Kalaupun Mau Berhubungan Dengan Istrinya, Lebih Dulu Berbuat Tak Senonoh kepada Anak-anak
    Jumat, 05/01/2018 - 04:51:59 WIB
    Soal Yang Satu Ini, Ternyata Presiden Amerika Serikat Donald Trump Takut Juga
    Senin, 22/01/2018 - 17:51:03 WIB
    Wabup Bengkalis Minta ASN Tingkatkan Disiplin Kerja dan Penuhi Kewajiban
    Minggu, 09/07/2017 - 03:09:29 WIB
    Inilah Sosok Tam, Anggota Geng Motor yang Bunuh Prajurit TNI di Inhil
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved