" />


Rabu, 22 November 2017
 
Walau Dilahirkan dan Dibesarkan di Komunitas Yahudi, Mereka Tetap Kritik Penjajahan Palestina

M Amin | Internasional
Jumat, 03/11/2017 - 16:56:43 WIB
New York (RiauEksis.Com) - Walaupun dilahirkan dan dibesarkan di komunitas Yahudi London dan keluarga zionis yang berkomitmen, Barnaby Raine tidak akan merayakan seratus tahun Deklarasi Balfour.

Mahasiswa PhD di Columbia University New York tersebut merupakan seorang praktisi Yahudi, yang ibunya adalah bagian dari gerakan sosialis Zionis di masa mudanya dan kemudian menghabiskan waktu dengan peternakan di Israel

Namun, komitmen terhadap penyebab Zionis tidak dimiliki oleh anaknya, yang sekarang menjadi kritikus Israel yang keras dan peran yang dimainkan Inggris dalam penciptaan negara itu. "Saya sekarang seorang anti-Zionis yang tegas," kata Raine dilansir dari laman Aljazirah, Kamis (2/11).

"Di salah satu sudut planet di Palestina, kami diminta percaya bahwa nilai-nilai Yahudi berarti tidak 'memperbaiki dunia' tapi menghancurkannya, bukan melawan penindasan tapi menanamnya dengan kekerasan yang mengerikan," katanya.

Sebagai mahasiswa sejarah, Raine mengkritik peran Inggris dalam memberdayakan gerakan Zionis awal, yang dia anggap sebagai hasil dari kepentingan pribadi kolonial daripada perhatian tulus terhadap aspirasi orang-orang Yahudi.

Dia berpendapat bahwa kekuatan kekaisaran, seperti Inggris, memiliki kebijakan lama untuk menggunakan pemukim dari Eropa di wilayah penjajahan untuk membantu pemerintahan kerajaan mereka.
"Orang Inggris melakukan hal serupa di Afrika Selatan. Penjajah pemukiman, entah Yahudi atau Boer, menjadi polisi kerajaan," jelas Raine.

Dukungan Inggris untuk Zionis, bukan karena legitimasi klaim mereka terhadap Palestina. Palestina bukan pertemuan malang antara dua gerakan nasional, masalahnya selalu nasionalisme kolonial tunggal, yang tidak mengizinkan tempat yang sama di suatu wilayah untuk penduduk pribumi (penjajahan).

Warga Yahudi lainnya, Adam Sutcliffe, pembaca Sejarah Eropa di King's College London, juga mengkritik penjajahan atas Palestina. Meskipun lahir di London, keluarga Sutcliffe berasal dari Afrika Selatan dan sebagian besar berasal dari Yahudi Eropa Timur.

Dibesarkan di sebuah keluarga Yahudi sekuler, penolakan orang tuanya terhadap diskriminasi membantunya mengenali situasi serupa di Israel-Palestina. Saat deklarasi Balfour dibuat, kata Sutcliffe, warga Yahudi masih sedikit dan tinggal di berbagai negara.

Sutcliffe menjelaskan bahwa banyak orang Yahudi khawatir dilihat sebagai 'tidak patriotik' di negara tempat mereka tinggal dan berpikir bahwa pendirian sebuah negara Yahudi dapat membahayakan status mereka sebagai warga negara tempat mereka tinggal. (min/re)



sumber: republika.co.id



comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Sejumlah Tersangka Dugaan Tipikor Pembangunan RTH Tugu Integritas Tunjuk Ajar Dipanggil Kejati Riau
  • Gubernur Riau Sudah Teken UMK 2018 Untuk 12 Daerah, Paling Tinggi Kabupaten Bengkalis Yang Nilainya Mendekati Rp 3 Juta. Berikut Rinciannya..
  • Satpol PP Pekanbaru Berlakukan Proses Tipiring Bagi Pelanggar Perda
  • Satpol PP Pekanbaru Bongkar Reklame Raksasa Berbahaya
  • Sekretaris DPD Partai Demokrat Riau Belum Tahu Jadwal Ekpos Balon Kepala Daerah Riau
  • Manajer PSPS Riau Keluarkan Pernyataan Mengejutkan Soal 'Penyakit' Wasit
  • Ketua PKK Riau Hadiri Acara Pencanangan Bulan Bhakti PKK KB Dan Kesehatan
  • Gubri Serahkan Bonus Atlet Riau Peraih Medali Popnas XIV
  • Inilah Tiga Skema Penyediaan Rumah DP Nol Yang Disampaikan Gubernur DKI Anies Baswedan Saat Berpidato
  •  
     
     
    Senin, 29/08/2016 - 19:36:49 WIB
    Rupanya Seperti Ini Cara Tes Keperawanan Calon Polwan, Duh Ngerinya..
    Rabu, 04/01/2017 - 13:09:56 WIB
    Malaysia dan Indonesia Berlomba Dalam Membuat Pesawat Tempur
    Kamis, 05/03/2015 - 09:07:54 WIB
    Advertorial
    Panitia Pelaksana Konfercab NU Inhu ke-IV Gelar Audiensi dengan Bupati Inhu
    Kamis, 05/03/2015 - 12:18:03 WIB
    Danrem 031/WB Dampingi Mentan Kunker di Riau
    Kamis, 05/03/2015 - 08:10:06 WIB
    Mentan Penuhi Janji Temui Petani di Pulau Ransang, Meranti
    Kamis, 05/03/2015 - 07:53:52 WIB
    Menteri Pertanian Kagum Program Kemandirian Pangan Kampar
    Minggu, 09/07/2017 - 03:09:29 WIB
    Inilah Sosok Tam, Anggota Geng Motor yang Bunuh Prajurit TNI di Inhil
    Senin, 21/03/2016 - 23:43:06 WIB
    Pengembangan Kasus Narkoba di Cirebon
    Tim Mabes Polri Turun ke Kota Pekanbaru Lakukan Penggerebekan di SMP Islam Plus Jannatul Firdaus
    Senin, 11/04/2016 - 16:57:41 WIB
    Jadwal Pilkades Serentak Gelombang II Tahun 2017 Sudah Mulai Disusun BPMPD Kabupaten Kampar
    Kamis, 24/03/2016 - 00:07:53 WIB
    Fraksi PDI-P dan Fraksi Gabungan DPRD Pekanbaru Walk Out Saat Rapat ParipurnaRanperda PMBRW
    Senin, 21/03/2016 - 16:59:19 WIB
    Advertorial Pemkab Rohul
    Dinilai Terobosan Pertama di Indonesia, Bupati Rohul Lantik Pengurus Sekaligus Resmikan BUEK
    Rabu, 17/05/2017 - 15:54:00 WIB
    Penegak Hukum Diminta Usut Otak Aksi Demo Bayaran di Riau
    Rabu, 23/03/2016 - 23:49:31 WIB
    DBD Semakin Mengganas di Kota Pekanbaru, Lima Warga Sudah Meninggal
    Minggu, 20/03/2016 - 16:23:31 WIB
    Edarkan 3 Kg Sabu dan Ribuan Pil Ekstasi, 3 Wanita dan 2 Pria Diamankan Petugas BNN Provinsi Riau
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved