Minggu, 16 Juni 2019
 
Tsunami Banten: Pelajaran Harus Dipetik Jangan Sampai Kejadian Serupa Terulang

Putra | Nasional
Selasa, 25/12/2018 - 12:35:35 WIB
RiauEksis.com - Tanpa ada peringatan dini, tsunami menerjang pesisir barat pulau Jawa dan pesisir Lampung. Sistem peringatan dini tsunami yang hanya memantau gelombang laut hasil gempa tektonik tak dapat mendeteksi fenomena ini. Pelajaran harus dipetik. Jangan sampai kejadian serupa terulang.

Informasi soal tsunami yang terjadi pada Sabtu (22/12) malam ini sempat simpang siur. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) awalnya mencuit lewat Twitter resminya bahwa gelombang air di Pantai Anyer bukan tsunami, hanyalah air pasang. Tapi kemudian diralat bahwa memang terjadi tsunami.

Minggu (23/12) dini hari, BMKG melakukan jumpa pers mengklarifikasi kesimpangsiuran yang ada bahwa Pantai Anyer dan Lampung Selatan terkonfirmasi bencana tsunami. Tapi saat itu BMKG perlu memastikan lagi karena tsunami terjadi malam hari sehingga kesulitan melakukan penelitian karena kondisi gelap.

Ketika itu BMKG juga masih menduga tsunami terjadi karena longsoran dari erupsi Gunung Anak Krakatau. Disampaikan dalam konferensi pers itu, kebenaran akan penyebab tsunami itu harus diteliti ulang.

"Sebetulnya tsunami dipastikan akibat aktivitas Gunung Anak Krakatau. Lebih detil apakah karena longsoran perlu nanti diteliti lebih lanjut. Namun ini dipastikan tsunami di Banten dan Lampung akibat aktivitas Anak Gunung Krakatau," kata Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono di Kantor BMKG, Jakarta Pusat, Minggu (23/12).

Pada Senin (24/12) siang, BMKG menggelar jumpa pers lagi. Dwikorita kini menjabarkan lebih rinci awal mula penyebab tsunami. Kali ini dia lebih yakin, tsunami di Selat Sunda diakibatkan oleh longsoran dari erupsi Gunung Anak Krakatau.

"Kolaps kepundan (kawah) ini lah yang akhirnya mengakibatkan longsor bawah laut dan akhirnya menimbulkan tsunami. Jadi tsunami ini memang ada kaitannya dengan erupsi Gunung Anak Krakatau," kata Dwikorita dalam jumpa persnya, Senin (24/12/2018) siang tadi.

Dwikorita menuturkan tsunami terjadi 24 menit setelah longsor terjadi. Dari hasil penelitian BMKG, penyebab awal tsunami terjadi karena longsoran di kawah Gunung Anak Krakatau seluas 64 hektare.

"Longsoran bawah laut ini dianalisis setara dengan kekuatan guncangan dengan magnitudo 3,4 dan epicenternya ada di Gunung Anak Krakatau," jelasnya.

BMKG mengakui tak mendapatkan soal informasi terkait adanya bencana tsunammi akibat gempa vulkanik Gunung Anak Krakatau. Dwikorita mengatakan BMKG tak memiliki data langsung yang menangkap adanya gempa vulkanik. BMKG hanya bisa memberi peringatan tsunami akibat gempa tektonik saja.

"Jadi BMKG memantau khusus gempa tektonik. Karena lebih dari 90 persen kejadian tsunami di Indonesia diakibatkan gempa tektonik, dengan informasi gempa tektonik, kami bisa berikan peringatan dini, maksimal 5 menit setelah gempa apakah berpotensi tsunami apa tidak. Tetapi sekali lagi peristiwa kemarin itu bukan karena gempa tektonik, sehingga informasi itu kami tidak ada akses. Data itu tidak ada di BMKG, tapi ada di kantor lain sehingga itulah yang terjadi," jelas Dwikorita.

Untuk diketahui, tugas BMKG adalah melaksanakan tugas pemerintahan di bidang Meteorologi, Klimatologi, Kualitas Udara dan Geofisika sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Merujuk pada UU 31 Tahun 2009 tentang Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika, disebutkan bahwa pemerintah melalui badan yang menangani meteorologi, klimatologi dan geofisika bertanggung jawab untuk memberikan peringatan dini tsunami.****(ptr)


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Ciptakan Situasi Kondusif, Anggota Koramil 08/Merbau Lakukan Komsos Di Desa Kudap
  • Tim Hukum Prabowo Subianto-Sandiaga Uno Minta MK Menjamin Keamanan Saksi Ahli Di Sidang MK
  • Penghijauan TNI Dan Masyarakat Tanam Pohon Di Jalan H Sihi Pergam
  • Koptu Armansyah Bersama Warga Laksanakan Goro Bersihkan Jalan
  • Puluhan Ribu Wisatawan Dari Dalam Dan Luar Daerah Kunjungi Objek Wisata Rokan Hulu
  • Pelantikan Perangkat Desa Teluk Latak, Ini Pesan Kades
  • Tim Hukum Prabowo Yakin Link Berita Punya Bobot Pembuktian
  • Massa Kawal Sidang Perdana Gugatan Sengketa Pilpres 2019
  • Sidang Perdana Sengketa Pilpres 2019, Jokowi: Kita Hormati
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved