" />


Rabu, 22 November 2017
 
Rupanya Seperti Ini Cara Tes Keperawanan Calon Polwan, Duh Ngerinya..

an | Nasional
Senin, 29/08/2016 - 19:36:49 WIB
Makassar (RiauEksis.Com) - Andreas Harsono, peneliti Human Right Watch mewawancarai sejumlah perempuan di enam kota besar di Indonesia yakni Makassar, Bandung, Jakarta, Padang, Medan, dan Pekanbaru.

Pertanyaannya adalah bagaimana para narasumber ini menjalani tes keperawanan saat mengikuti tes Polwan. Dan kota pertama yang dikunjungi adalah Makassar. Hasilnya sungguh mencengangkan.

"Sakit sampai ada yang pingsan," kata Siti, nama samaran salah seorang narasumber Andreas Harsono di Makassar dalam video Human Right Watch yang diunggah di Youtube.

Siti mengatakan waktu itu dia mendaftar tahun 2008. Semua peserta harus ikut tes kesehatan dan tes keperawanan.

Sekitar 20 orang dimasukkan dalam satu ruangan. Kemudian disuruh buka pakaian dalam waktu tiga menit. Diperiksa bagian tubuh seperti mata, hidung, mulut dan anggota tubuh lainnya.

Saat pemeriksaan ambeien, peserta disuruh buka celana dengan posisi nungging. Setelah itu dimasukkan lagi ke dalam ruangan untuk tes keperawanan. Petugas memasukkan dua jari dengan bantuan gel. "Rasanya sakit sekali," kata Siti.

Saat itu, Siti mengaku sangat malu karena ruangan pemeriksaannya terbuka. Jadi sesama peserta bisa saling melihat. "Padahal ini pribadi sekali. Rasanya malu sekali dan merasakan sakit lagi," katanya.

Menurut Siti, tes keperawanan sebenarnya tidak perlu. Karena tidak ada kaitannya dengan tugas kepolisian. Lebih baik memeriksa penyakit dalam yang mungkin diderita peserta. "Karena bisa berdampak pada saat latihan," katanya.

Andreas meminta semua perempuan yang ikut seleksi Polwan tidak melakukan tes ini karena melanggar hukum. Pada zaman Kapolri Jendral Badrodin Haiti, sudah ada telegram yang memerintahkan tes keperawanan dihilangkan. "Apapun tes yang menyentuh vagina tidak boleh dilakukan," kata Andreas, Senin (29/8/16)

Menurutnya, organisasi kesehatan dunia WHO juga sudah mengeluarkan pernyataan bahwa secara ilmiah keperawanan tidak bisa dibuktikan dengan melakukan tes keperawanan. "Karena ada orang sudah menikah tapi selaput daranya masih ada," kata Andreas.

Ada tidaknya selaput dara perempuan juga bisa dipengaruhi oleh banyak hal. Seperti pernah terjatuh atau sering berolahraga. "Kenapa juga hanya tes keperawanan, sementara tes keperjakaan tidak dilakukan," kata Andreas. (re)


sumber: makassarterkini.com


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Sejumlah Tersangka Dugaan Tipikor Pembangunan RTH Tugu Integritas Tunjuk Ajar Dipanggil Kejati Riau
  • Gubernur Riau Sudah Teken UMK 2018 Untuk 12 Daerah, Paling Tinggi Kabupaten Bengkalis Yang Nilainya Mendekati Rp 3 Juta. Berikut Rinciannya..
  • Satpol PP Pekanbaru Berlakukan Proses Tipiring Bagi Pelanggar Perda
  • Satpol PP Pekanbaru Bongkar Reklame Raksasa Berbahaya
  • Sekretaris DPD Partai Demokrat Riau Belum Tahu Jadwal Ekpos Balon Kepala Daerah Riau
  • Manajer PSPS Riau Keluarkan Pernyataan Mengejutkan Soal 'Penyakit' Wasit
  • Ketua PKK Riau Hadiri Acara Pencanangan Bulan Bhakti PKK KB Dan Kesehatan
  • Gubri Serahkan Bonus Atlet Riau Peraih Medali Popnas XIV
  • Inilah Tiga Skema Penyediaan Rumah DP Nol Yang Disampaikan Gubernur DKI Anies Baswedan Saat Berpidato
  •  
     
     
    Senin, 29/08/2016 - 19:36:49 WIB
    Rupanya Seperti Ini Cara Tes Keperawanan Calon Polwan, Duh Ngerinya..
    Rabu, 04/01/2017 - 13:09:56 WIB
    Malaysia dan Indonesia Berlomba Dalam Membuat Pesawat Tempur
    Kamis, 05/03/2015 - 09:07:54 WIB
    Advertorial
    Panitia Pelaksana Konfercab NU Inhu ke-IV Gelar Audiensi dengan Bupati Inhu
    Kamis, 05/03/2015 - 12:18:03 WIB
    Danrem 031/WB Dampingi Mentan Kunker di Riau
    Kamis, 05/03/2015 - 08:10:06 WIB
    Mentan Penuhi Janji Temui Petani di Pulau Ransang, Meranti
    Kamis, 05/03/2015 - 07:53:52 WIB
    Menteri Pertanian Kagum Program Kemandirian Pangan Kampar
    Minggu, 09/07/2017 - 03:09:29 WIB
    Inilah Sosok Tam, Anggota Geng Motor yang Bunuh Prajurit TNI di Inhil
    Senin, 21/03/2016 - 23:43:06 WIB
    Pengembangan Kasus Narkoba di Cirebon
    Tim Mabes Polri Turun ke Kota Pekanbaru Lakukan Penggerebekan di SMP Islam Plus Jannatul Firdaus
    Senin, 11/04/2016 - 16:57:41 WIB
    Jadwal Pilkades Serentak Gelombang II Tahun 2017 Sudah Mulai Disusun BPMPD Kabupaten Kampar
    Kamis, 24/03/2016 - 00:07:53 WIB
    Fraksi PDI-P dan Fraksi Gabungan DPRD Pekanbaru Walk Out Saat Rapat ParipurnaRanperda PMBRW
    Senin, 21/03/2016 - 16:59:19 WIB
    Advertorial Pemkab Rohul
    Dinilai Terobosan Pertama di Indonesia, Bupati Rohul Lantik Pengurus Sekaligus Resmikan BUEK
    Rabu, 17/05/2017 - 15:54:00 WIB
    Penegak Hukum Diminta Usut Otak Aksi Demo Bayaran di Riau
    Minggu, 20/03/2016 - 16:23:31 WIB
    Edarkan 3 Kg Sabu dan Ribuan Pil Ekstasi, 3 Wanita dan 2 Pria Diamankan Petugas BNN Provinsi Riau
    Rabu, 23/03/2016 - 23:49:31 WIB
    DBD Semakin Mengganas di Kota Pekanbaru, Lima Warga Sudah Meninggal
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved