" />


Sabtu, 21 Oktober 2017
 
Pemerintah Malaysia Dituding Tak Mampu dan Memiliki Komitmen Dalam Memberantas Narkoba

M Amin | Hukum
Sabtu, 07/10/2017 - 10:39:32 WIB
Pekanbaru (RiauEksis.Com) - Badan Nasional Narkotika menyatakan Pemerintah Negara Malaysia tidak mampu dan memiliki komitmen dalam memberantas narkotika dan obat-obatan terlarang di Kawasan Asean yang kerap masuk ke Indonesia.

Deputi Pemberantasan BNN, Irjen Pol Arman Depari di Pekanbaru, Jumat mengatakan pihaknya sudah menyinggung terkait banjirnya narkoba dari Malaysia di Indonesia ke pemerintahnya. BNN mengaku sudah mengajukan dan mempertanyakan berkali-kali.

"Kesimpulan saya kemungkinan petugas mereka (Malaysia) tidak mampu atau tidak berkomitmen dalam penyalahgunaan narkoba sesama negara Asean atau negara bertetangga. Itu catatan saya," katanya saat ekspos pengungkapan 25 Kilogram Sabu-Sabu dan 25 ribu pil ekstasi di Riau.

Seperti yang diungkap BNN bersama Kepolisian Daerah Riau, Kamis (5/10) dikatakan Armin Depari bahwa itu adalah jaringan internasional. Sebab barang bukti sumbernya dari Malaysia yang kemudian dibawa dari Aceh, Sumatera Utara dan tertangkap di Riau.

Diduga, lanjutnya, jaringan ini dari Malaysia menyebrang Selat Malaka karena kebetulan di sana tak ada pengawasan karena perairan internasional. Mereka bertransaksi memindahkan barang dari satu kapal ke kapal lain.

"Kapal sana menuju suatu koordinat tertentu, kapal dari sini ke koordinat yang sama lalu barang diserahterima di laut. Itu modus operandinya," ungkapnya.

Akibatnya barang narkoba dari Malaysia membanjiri Indonesia masuk melalui Kalimantan dan Sumatera. Barangnya terlihat sama dengan kemasan beda seperti penangkapan 1 ton, 300 kg, 174 kg sabu-sabu yang seperti bubuk teh.

Meski begitu dia mengaku sudah berupaya meningkatkan pengawasan dengan melibatkan kesatuan yang lain. Seperti kepolisian dan bea cukai terutama daerah Perairan Timur Sumatera yang sangat terbuka dan rawan dimasuki penyelundup.

"Ini tidak kita diamkan, kita sudah bentuk Seaport Interdiction, lakukan pencegahan di pelabuhan dan pesisir pantai pulau pedalaman dan terdepan," ujarnya.

Sebelumnya BNN mengungkap 25 kg dan 25 ribu butir pil ekstasi di KM 76 Kandis, Kabupaten Siak, Riau. Satu dari dua diantaranya ditembak dan akhirnya meninggal dunia. (ma/re)



comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Apakah Anak Anda Masuk Kategori Berbakat Super? Jawabnya, Lihatlah Beberapa Sifat Ini
  • Tanda Dimulainya Pengiriman Mobil Sport Honda di Indonesia, HPM Serahterimakan Honda Civic type R kepada 10 Konsumen Pertama
  • Ternyata Praktik Judi Toto Gelap Masih Marak di Pekanbaru, Buktinya Polda Riau Tangkap Seorang Bandar
  • Anggota Polisi Amankan 43 Kg Daun Ganja Kering Dari Loket Lorena Expres, 4 Orang Ditangkap
  • Alasan Pembentukan Densus Tipikor Oleh Polri Belum Jelas Sehingga Memunculkan Kecurigaan
  • Babhin di Riau Yang Punya Ide dan Terobosan Kreatif Penggunaan Dana Desa Akan Diberi Penghargaan
  • Saat Ini Pemprov Riau dan DPRD Provinsi Riau Sedang Menyusun Ranperda Transportasi Haji ke Embarkasi dan Sebaliknya
  • Bupati Tandatangani MoU Nota Perubahan KUPA dan PPAS Perubahan 2017 Disaksikan Ketua DPRD Bengkalis
  • Gol Mario Mandzukic Jadi Penentu Kemenangan si 'Nyonya Tua' Atas Sporting CP
  •  
     
     
    Senin, 29/08/2016 - 19:36:49 WIB
    Rupanya Seperti Ini Cara Tes Keperawanan Calon Polwan, Duh Ngerinya..
    Rabu, 04/01/2017 - 13:09:56 WIB
    Malaysia dan Indonesia Berlomba Dalam Membuat Pesawat Tempur
    Kamis, 05/03/2015 - 09:07:54 WIB
    Advertorial
    Panitia Pelaksana Konfercab NU Inhu ke-IV Gelar Audiensi dengan Bupati Inhu
    Kamis, 05/03/2015 - 12:18:03 WIB
    Danrem 031/WB Dampingi Mentan Kunker di Riau
    Kamis, 05/03/2015 - 07:53:52 WIB
    Menteri Pertanian Kagum Program Kemandirian Pangan Kampar
    Kamis, 05/03/2015 - 08:10:06 WIB
    Mentan Penuhi Janji Temui Petani di Pulau Ransang, Meranti
    Minggu, 09/07/2017 - 03:09:29 WIB
    Inilah Sosok Tam, Anggota Geng Motor yang Bunuh Prajurit TNI di Inhil
    Senin, 21/03/2016 - 23:43:06 WIB
    Pengembangan Kasus Narkoba di Cirebon
    Tim Mabes Polri Turun ke Kota Pekanbaru Lakukan Penggerebekan di SMP Islam Plus Jannatul Firdaus
    Senin, 11/04/2016 - 16:57:41 WIB
    Jadwal Pilkades Serentak Gelombang II Tahun 2017 Sudah Mulai Disusun BPMPD Kabupaten Kampar
    Kamis, 24/03/2016 - 00:07:53 WIB
    Fraksi PDI-P dan Fraksi Gabungan DPRD Pekanbaru Walk Out Saat Rapat ParipurnaRanperda PMBRW
    Senin, 21/03/2016 - 16:59:19 WIB
    Advertorial Pemkab Rohul
    Dinilai Terobosan Pertama di Indonesia, Bupati Rohul Lantik Pengurus Sekaligus Resmikan BUEK
    Minggu, 20/03/2016 - 16:23:31 WIB
    Edarkan 3 Kg Sabu dan Ribuan Pil Ekstasi, 3 Wanita dan 2 Pria Diamankan Petugas BNN Provinsi Riau
    Rabu, 23/03/2016 - 23:49:31 WIB
    DBD Semakin Mengganas di Kota Pekanbaru, Lima Warga Sudah Meninggal
    Rabu, 16/03/2016 - 17:33:28 WIB
    Dugaan Pungli Beasiswa, Kepala Disdikbud Kampar Diperiksa Kejari Selama 3 Jam
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved