Senin, 25/11/2019
 
Untuk Wilayah Sumatera, Pertumbuhan Ekonomi Riau Tempati Posisi Kedua Paling Tinggi di Bawah Sumut

M Amin | Ekonomi
Rabu, 15/11/2017 - 18:36:01 WIB
Batam (RiauEksis.Com) - Untuk wilayah Sumatera, pertumbuhan ekonomi Provinsi Riau menempati posisi kedua paling tinggi di bawah Provinsi Sumatera Utara (Sumut). Sedangkan Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) di posisi lima.

Demikian dikatakan Kepala Bank Indonesia Kantor Wilayah Provinsi Kepri, Gusti Raizal Eka Putra saat pemaparan Perkembangan Perekonomian Kepri di Grand i Hotel, Nagoya, Batam, pada Rabu (15/11/17).

Disampaikan, perekonomian Kepri tumbuh 2,41 persen di triwulan III-2017. Pertumbuhan ekonomi tersebut hanya tumbuh 1,9 persen dibandingkan pertumbuhan di triwulan II sebesar 1,04 persen.

Pertumbuhan ekonomi di wilayah Sumatera terutama ditopang oleh daerah-daerah penghasil kelapa sawit atau CPO. Secara keseluruhan, ekonomi Sumatera tumbuh dari 4,09 persen di triwulan II naik menjadi 4,43 persen di triwulan III-2017.

"Pertumbuhan ekonomi Sumut tumbuh dari 5,09 persen di triwulan II naik menjadi 5,21 persen di triwulan III-2017. Khusus untuk Kepri, ekonomi kita tumbuh paling rendah di level Sumatera, saat ini berada di level 2,41 persen," ujar .

Gusti mengatakan, peningkatan pertumbuhan ekonomi di Kepri didorong oleh beberapa faktor. Di antaranya, kata dia, terjadi peningkatan di sektor konsumsi rumah tangga. Dari 6,48 persen di triwulan II naik menjadi 7,2 persen di triwulan III-2017.

Sementara dari sektor investasi khususnya industri, kata Gusti, juga mengalami pertumbuhan. Sedangkan 0,44 persen di triwulan II naik menjadi 2,88 persen di triwulan III-2017.

"Industri tumbuh terutama ditopang oleh industri elektronik dan CPO. Itu tercermin dari pertumbuhan ekspor barang-barang elektronik dan CPO," jelasnya.

Terkait konsumsi rumah tangga, tambah Gusti, penguatan di sektor ini seiring menguatnya sektor ekonomi utama di Kepri yaitu industri pengolahan.

"Kita optimistis, sektor ini masih akan mengalami pertumbuhan di triwulan berikutnya," tambahnya.

Gusti menuturkan, untuk segi inflasi di Kepri mengalami peningkatan di triwulan III-2017. Bahkan untuk rata-rata year to year (yoy) berada di level 5,17 persen. Ada beberapa faktor yang memicu angka inflasi mengalami peningkatan.

"Andil terbesar inflasi bersumber dari kenaikan harga gula pasir. Harga komoditi ini cenderung di atas harga eceran tertinggi (HET). Inflasi juga dipicu oleh terbatasnya pasokan cabai merah dan kenaikan tarif listrik sebesar 15 persen," ungkapnya.

Sejalan dengan pertumbuhan ekonomi tersebut, kinerja perbankan juga mengalami peningkatan. Begitupun dengan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) dan Bank Syariah.

Kinerja BPR tumbuh dari 10,21 persen di triwulan II naik menjadi 14,29 persen di triwulan III-2017. Adapun kinerja Bank Syariah, juga tumbuh dari 27,68 persen di triwulan II naik menjadi 29,49 persen di triwulan III-2017.

Berikut provinsi di Riau yang menempati lima urutan teratas pertumbuhan ekokomi paling tinggi. Yakni Sumut, Riau, Sumatera Selatan, Lampung, dan Kepri. (min/rec)



sumber: metrotvnews.com




comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Mahfud MD usulkan Polsek tidak lakukan penyelidikan dan penyidikan.
  • Wakil Ketua DPRD Riau Buka Turnamen Bulu Tangkis Pangkalan Malako CUP I
  • Lahan Kantor Walikota Pekanbaru, Jaksa Periksa Tim 9
  • Laksanakan Intruksi Danramil 01/Bengkalis, Babinsa Team 2 Laksanakan Patroli dan Sosialisasi Karlahut
  • Memotivasi Semangat Kerja Petani, Babinsa Koramil 02/T. Tinggi Laksanskan Upsus
  • Pengurus PWI Riau Besuk Wartawan dan Sastrawan Senior Makmur Hendrik
  • BBKSDA Riau Evakuasi Dua Ekor Kucing Hutan
  • Gagalkan Penyelundupan, BNN dan Bea Cukai Amankan 10 Kg Sabu dan 30.000 Butir Ekstasi
  • Haramkah Mengunci Pintu Masjid di Luar Waktu Shalat
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved