Senin, 25/11/2019
 
BI Riau Kerjasama dengan 17 Pesantren

wan | Ekonomi
Selasa, 13/06/2017 - 23:47:42 WIB
PEKANBARU (riaueksis.com) - Bank Indonesia (BI) Provinsi Riau, Selasa (13/6/2017) menjalin kerjasama dengan sejumlah pesantren di Riau. Hal itu guna mendorong dan menumbuhkembangkan kemandirian ekonomi pesantren di Riau.

Lembaga pendidikan Islam seperti pesantren diharapkan mampu membangun kemandirian ekonominya, selain itu diharapkan akan menjadi basis pengembangan ekonomi terutama syariah di Riau.
 
"Saat ini kita bekerjasama dengan sebanyak 17 pesantren yang ada di Riau dalam upaya menciptakan serta membangun kemandirian ekonomi," ujar Kepala Kantor Perwakilan BI Provinsi Riau Siti Astiyah.
 
Ia menilai, saat ini memang perlu dukungan semua pihak agar pesantren-pesantren di Riau bisa mandiri secara ekonomi, layaknya lembaga-lembaga serupa yang ada di Pulau Jawa.
 
Apa yang dilakukan BI Riau ternyata mendapat apresiasi yang tinggi dari Pemerintah Provinsi Riau. Wakil Gubernur Riau Wan Thamrin Hasyim menyebut, upaya BI ini harus didukung oleh semua stakeholder.
 
"Tadi ibu Siti menyatakan kepada saya, selama bertugas di Riau, beliau akan memberikan fokus lebih terhadap keberadaan pesantren terutama dalam mendorong membangun kemandirian ekonomi pesantren-pesantren di Riau, saya senang dan saya apresiasi," kata Wagub.
 
Diakui Wagub, memang pesantren di Riau belum sebaik pesantren-pesantren yang ada di Pulau Jawa, namun dengan upaya yang dilakukan BI ini, ia punya harapan besar nanti pesantren di Riau akan semakin baik dan semakin berkembang.
 
Sementara itu, Direktur Eksekutif Departemen Riset Kebanksentralan Darsono juga mengamini upaya yang dilakukan BI Riau, di luar persoalan kemandirian ekonomi, ia melihat bahwa pesantren bisa menjadi basis pengembangan ekonomi syariah.
 
"Komunitas pesantren menjadi basis paling ideal untuk memperkenalkan konsep-konsep, jasa dan produk perbankan syariah, karena akan sangat mudah memberikan penjelasan tentang konsep syariah kepada orang yang mendalami nilai-nilai islam," katanya.
 
Apalagi, istilah-istilah yang digunakan juga merupakan istilah dalam bahasa arab (islam) yang harusnya lebih gampang dipahami oleh santri.
 
"Kalau dari awal mereka sudah diperkenalkan dengan konsep ini, maka akan sangat mudah menumbuhkembangkan ekonomi syariah di Riau, makanya saya juga setuju dengan apa yang dilakukan Bi Riau," katanya. (wan)
 
 


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Hardianto Dukung Gubri Syamsuar evaluasi BUMD
  • Danramil 05/Rupat Bersama Tim Gabungan Kembali Berjibaku Lawan Karlahut di Pulau Rupat
  • Presiden Tinjau Posko Penanganan Karhutla Riau
  • Akpasindo Kunjungi Kelompok Tani Desa Talang Mandau
  • Turki berin300 bea siswa untuk mahasiswa Indonesia.
  • Aset Tersangka kasus Jiwasraya Ditaksir Capai Rp11 Triliun
  • Dewan Pers Berikan UKW Gratis untuk 480 wartawan
  • 29 Februari, PWI akan Gelar Porwada Catur.
  • Kasdim 0303/Bengkalis Hadiri Ijab Qobul Anak Plt Bupati BengkalisĀ 
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved