Selasa, 25/06/2019
 
MA Bolehkan Mantan Korupsi Mencalonkan Caleg

Putra | Politik
Jumat, 14/09/2018 - 19:55:03 WIB
RiauEksis.com - Mahkamah Agung (MA) mengabulkan permohonan gugatan Peraturan KPU Nomor 20 Tahun 2018 yang melarang mantan narapidana korupsi mencalonkan diri sebagai anggota legislatif alias nyaleg. Dengan putusan itu, para mantan koruptor tersebut boleh nyaleg.

"Dikabulkan khusus PKPU dikabulkan permohonan pemohon. Jadi PKPU itu dinyatakan bertentangan dengan undang-undang," juru bicara MA Suhadi kepada detikcom, Jumat (14/9/2018).

Permohonan itu diputus pada Kamis, 13 September 2018, oleh majelis hakim yang terdiri dari tiga hakim agung, yaitu Irfan Fachrudin, Yodi Martono, dan Supandi. Melalui putusan itu, maka larangan mantan koruptor nyaleg dalam PKPU tersebut dibatalkan.

"Ya (mantan koruptor boleh nyaleg) sesuai dengan prosedurnya sesuai dengan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 dan putusan MK," ucapnya.

Dengan putusan itu, PKPU tersebut bertentangan dengan Pasal 240 ayat 1 huruf g UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu dan Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 71/PUU-XIV/2016.

Pasal 240 ayat 1 huruf g UU Pemilu berbunyi:

Bakal calon DPR dan DPRD harus memenuhi persyaratan: tidak pernah dipidana penjara berdasarkan putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap karena melakukan tindak pidana yang diancam dengan pidana penjara 5 tahun atau lebih, kecuali secara terbuka dan jujur mengemukakan kepada publik bahwa yang bersangkutan mantan terpidana. ****(ptr)


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Cegah Demam Berdarah, Sertu Gopardin Bersama Tim Puskesmas Lakukan Forgging
  • Koramil 04/Mandau Laksanakan Pendampingan KB Kesehatan
  • Sertu Pardosi Latih PBB dan Beri Pembekalan Wasbang Kepada Siswa Baru SMK YPPI Tualang
  • TPF Ungkap Motif Teror Terhadap Novel Baswedan
  • Harry Maguire Hampir Sampai Di Hitam Putih Manchester United
  • DPRD Gelar Rapat Paripurna HUT ke-235 Kota Pekanbaru
  • Polisi Tangkap Pelaku Karhutla Di Riau
  • Ratna Sarumpeat Tidak Akan Mengajukan Banding Atas Divonis 2 Tahun Penjara
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved