" />


Rabu, 17 Januari 2018
 
Kawan dari Sarang Lawan

M Amin | Religi
Jumat, 05/01/2018 - 05:08:38 WIB
Pekanbaru (RiauEksis.Com) - Seorang Muslim dibolehkan untuk membalas keburukan orang lain, asalkan sepadan. Jika dipukul satu kali, boleh membalas dengan satu kali pukulan lagi, tidak boleh melampaui. Sebab, jika melampaui, bisa dikategorikan sebagai perbuatan zalim.

Namun demikian, cara merespons keburukan seperti itu tidak akan menyelesaikan masalah, malah akan menambah masalah.

Walaupun dibolehkan membalas ke burukan dengan keburukan yang sepadan, seorang Muslim diberi pilihan yang lebih baik, yaitu memaafkan dan membalas dengan kebaikan.

Hal tersebut ditegaskan dalam firman Allah SWT, Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barang siapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan)Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim. (QS asy-Syura [42]: 40).

Memaafkan adalah salah satu indikator ketakwaan (QS Ali Imran [3]: 134) dan orang takwa adalah yang paling mulia di sisi Allah (QS al-Hujurat [49]:13). Oleh karena itu, memaafkan ter masuk salah satu akhlak mulia (akhlak karimah). Siapa pun yang memiliki akhlak ini dan mengimplementasikannya dalam kehidupan pasti akan mendapatkan kemuliaan, baik di sisi Allah maupun di hadapan manusia, dan dapat menyelesaikan masalah tanpa masalah.

Hal tersebut ditegaskan oleh Nabi SAW, Tidaklah seorang hamba dizalimi dengan satu kezaliman kemudian ia bersabar (memaafkan) kecuali Allah akan menambah kemuliaan kepadanya. (HR at-Tirmidzi).

Membalas keburukan dengan kebaikan merupakan akhlak agung (akhlak azhimah) dan merupakan akhlak para nabi, khususnya Nabi Muhammad SAW.

Allah SWT berfirman, "Dan sesungguhnya kamu (Muhammad) benar-benar berbudi pekerti yang agung. (QS al-Qalam [68]: 4). Salah satu akhlak agung Nabi SAW dapat dilihat pada peristiwa Futuh Makkah (pembebasan Kota Makkah). Saat itu, Nabi SAW datang dengan pasukan besar. Penduduk Makkah yang sering menyakitinya merasa ketakutan. Namun, Nabi SAW tidak melakukan balas dendam.

Beliau malah menempatkan orang yang paling memusuhinya, Abu Sofyan, di tempat yang terhormat. Ia dijadikan tempat suaka oleh Nabi SAW bagi penduduk Makkah yang ingin aman. Akhlak agung tersebut pun mampu melunakkan hati Abu Sofyan dan penduduk Makkah sehingga mereka menerima Islam secara sukarela dan memasukinya dengan masif (QS al-Nashr [110]: 1-3).

Menurut Alquran, membalas keburukan dengan kebaikan akan dapat mengubah permusuhan menjadi persaudaraan dan pada gilirannya akan mampu menghadirkan kawan dari sarang lawan. Hal tersebut ditegaskan oleh ayat, Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu)dengan cara yang lebih baik, maka tiba- tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia (QS Fushilat [42]: 34). Wallahu a'lam.***


oleh: H Karman
sumber: republika.co.id



comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Tak Tenang Selama Buron, Akhirnya Tersangka Pembunuhan di Kabupaten Kampar Provinsi Riau Ini Menyerahkan Diri dengan Didampingi Ortunya
  • Zaman Sudah Mulai Edan, Ada Seorang Anak Remaja Mau Memperkosa Ibu Kandungnya Sendiri
  • Dituding Pecah Kongsi dengan Wakilnya, Ini Tangapan Bupati Bengkalis
  • Astaga..Seorang Pria Menyerang dan Mencoba Potong Hijab Remaja Putri Cantik Kanada Pakai Gunting. Apa Tindakan Polisi dan Tanggapan Perdana Menteri?
  • Ini Harus Ditelusuri, 232 TKI Ilegal Asal NTT Ternyata Kantongi KTP Kabupaten Siak Provinsi Riau
  • Pemerintah Rusia Kritik Keputusan Israel Bangun PermukimanBaru di Tepi Barat
  • Suhu Dingin Yang Melanda Sejumlah Daerah di Sumatera Disebabkan Pergeseran Udara di Asia
  • Kasus Penganiayan Pelaku Mesum Hingga Tewas di Riau, 6 Warga Ditangkap, Termasuk Anak Tiri Korban
  • Korut Sampaikan Permintaan Jika Korsel Ingin Damai
  •  
     
     
    Senin, 29/08/2016 - 19:36:49 WIB
    Rupanya Seperti Ini Cara Tes Keperawanan Calon Polwan, Duh Ngerinya..
    Kamis, 04/01/2018 - 18:37:13 WIB
    Pertarungan Jumiati Melawan Harimau di Sebuah Perkebunan Sawit di Riau...Sebelum Tewas, Leher Belakangnya Dicengkeram, Setelah Itu Pahanya Dimakan
    Rabu, 04/01/2017 - 13:09:56 WIB
    Malaysia dan Indonesia Berlomba Dalam Membuat Pesawat Tempur
    Minggu, 14/01/2018 - 13:42:13 WIB
    Zaman Sudah Mulai Edan, Ada Seorang Anak Remaja Mau Memperkosa Ibu Kandungnya Sendiri
    Kamis, 05/03/2015 - 09:07:54 WIB
    Advertorial
    Panitia Pelaksana Konfercab NU Inhu ke-IV Gelar Audiensi dengan Bupati Inhu
    Kamis, 05/03/2015 - 12:18:03 WIB
    Danrem 031/WB Dampingi Mentan Kunker di Riau
    Kamis, 05/03/2015 - 08:10:06 WIB
    Mentan Penuhi Janji Temui Petani di Pulau Ransang, Meranti
    Kamis, 05/03/2015 - 07:53:52 WIB
    Menteri Pertanian Kagum Program Kemandirian Pangan Kampar
    Jumat, 05/01/2018 - 04:51:59 WIB
    Soal Yang Satu Ini, Ternyata Presiden Amerika Serikat Donald Trump Takut Juga
    Minggu, 09/07/2017 - 03:09:29 WIB
    Inilah Sosok Tam, Anggota Geng Motor yang Bunuh Prajurit TNI di Inhil
    Senin, 21/03/2016 - 23:43:06 WIB
    Pengembangan Kasus Narkoba di Cirebon
    Tim Mabes Polri Turun ke Kota Pekanbaru Lakukan Penggerebekan di SMP Islam Plus Jannatul Firdaus
    Senin, 11/04/2016 - 16:57:41 WIB
    Jadwal Pilkades Serentak Gelombang II Tahun 2017 Sudah Mulai Disusun BPMPD Kabupaten Kampar
    Rabu, 17/05/2017 - 15:54:00 WIB
    Penegak Hukum Diminta Usut Otak Aksi Demo Bayaran di Riau
    Jumat, 29/12/2017 - 19:33:23 WIB
    Untuk Mengundang Ustadz Abdul Somad Berceramah di Gedung MPR-RI Saja Sudah Setahun Dibooking
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved